Obrolan Ringan Dengan Seorang Mantan Pemabuk

Sabtu siang sengaja sayaberangkat dari rumah menuju tempat ngumpul teman-teman PEP34 di warung buncit dengan naik angkot. Dulu penumpang menyebutnya dengan sebutan angkot doyok atau trungtung. Penampilannya yang “rusak” kap bagian atas pendek bodi penyok-penyok makanya dipanggil doyok atau truntung, dulu ongkosnya cuma 500 perak. Sialnya  saya pernah ngutang sama sang sopir karena benar-benar kehabisan uang, yah maklum masih guru honor (alaaaah mengenang jaman susah awal-awal membina rumah tangga).

Sabtu siang itu menjadi agak spesial karena saya naik angkot doyok yang sekarang berubah penampilan menjadi APB (angkutan Pengganti Bang Doyok : singkatan asal yang saya buat pengganti kata Bemo). Apa pasalnya menjadi spesial, mulai dari depan rumah sampai ke Pasar Jumat, penumpangnya “aye kendirian!”

Sepi banget nih penumpang ya bang, saya mencoba membuka obrolan sama sang supir yang sudah paruh baya tapi masih kelihatan seger. Ngobrol memang salah satu pekerjaan saya jika sedang iseng, temasuk siang yang panas itu ditengah-tengah ngetemnya si APB.

Iya bang, biasa jem segini mah penumpang rada sepi. Tapi saya sih jalanin aja kalo emang rezeki ka enggak kemana-mana” timpal bang supir sambil mlengas-mlengos kali-kali ada penumpang yang mau naik.

“Yah saya sekarang banyak-nbanyak bersyukur aja bang” lanjutnya tanpa menoleh ke saya.

Saya yang semula agak ragu, jadi bersemangat memancing pengalaman bang sopir ini. Karena saking asyiknya memancing obrolan sampai lupa tanya namanya. Kebiasaan, diujung obrolan baru deh saya tanya namanya jika menemui orang baru.

“Emang kita kudu banyak bersyukur ya bang, biar enggak blangsak lah!” saya mencoba memancing lagi. “Mobil punya sendiri nih, bang?” tanya saya.

Yah, enggak. Setoran aja bang, abis puyeng ngurusnya kalo punya sendiri. Ini ajah (maksudnya APB) sekarang udah jauh berkurang tinggal 90an dari 200 APB. Pada kagak sanggup bayar dan ngerawatnya. Apalagi sekarang apa-apa pada naik, tau juga tuh presideng nggak mikir apa ya? Mulai deh pancingan berhasil.

“Ngomong-ngomong soal blangsak nih bang, saya ini bener-bener ngalamin blangsak!” ceritanya lagi sambil ngegas mulain bosen nunggu penumpang. Panas memang terik sekali, kalo kata orang betawi mah penter banget.

Saya ini mantan preman yang sering mabuk-mabukan. Hampir semua terminal udah saya satronin, tapi paling lama di terminal blok M sama stasiun Tebet, bang. lanjutnya tanpa memperhatikan penumpang yang mau naik.

Saya selalu bertentangan sama babe, jadilah saya cari pelarian diluar rumah kebetulan ketemu teman-teman senasib di blok M. Pergaulan saya rusak, bang. Kalo sehari enggak minum, kepala saya pusing, udah kecanduan! paparnya lagi. Tapi ada satu yang saya jaga, jangan macem-macem sama orang buta. Sampai detik ini kalo saya bawa penumpang yang kagak bisa ngelia selalu saya bantu untuk nyebarang jalan atau kadang-kadang mobil saya belokin ke seberang agar orang tersebut enggak perlu nyebrang jalan lagi. Rasanya lega plong kalau abis nolong orang buta, bang!

RASANYA LEGA, PLONG KALAU ABIS BERBUAT KEBAIKAN!

Kalimat itu yang bikin saya merinding, keluar dari seorang mantan preman yang suka mabuk-mabukan sampai lima tahun yang lalu masih dia lakukan,. Dan, kini dia tinggalkan karena sadar bahwa perbuatan tersebut lebih banyak merugikan bahkan biang dari segala perbuatan jelek lainnya.

“Saya enggak malu menolong mereka yang buta bang, saya bialng sama anak cucu saya kalau berbuat kebaikan apalagi sma yang membutuhkan enggak usah malu-malu. pan kita enggak nyolong, biar kata saya lagi mabok tapi kalo liat ade orang buta jalan untuk naik bis atau nyebrang pasti saya samperin untuk saya bantu, bang!

Eh, sudah sampai di Pasar Jumat, saya harus turun dan melanjutkan perjalanan menuju warung buncit. Lembaran lima ribu saya serahkan dan saya ucapkan terima kasih atas ceritanya meskipun singkat tapi bermakna!

Jangan putus asa untuk bertobat dan jangan lelah berbuat baik mungkin itu makna yang saya petik diperjalanan singkat siang itu.

Advertisements

2 thoughts on “Obrolan Ringan Dengan Seorang Mantan Pemabuk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s